henrywae's weblog bekerja..belajar..berkarya..berjuang

11Oct/109

Waspada Untuk Pelanggan Telpon Rumah Telkom (Perampokan Gaya Baru Ala Telkom Part 2)

Menyambung dari tulisan kemarin, akhirnya tadi pagi aku ke Plasa Telkom. Sampai disana sekitar jam 9 ternyata antrian udah banyak. Dua koran habis kubaca untuk sekedar nunggu panggilan, tapi kok ya belum dapet jatah.

Sempat ngobrol sama seorang ibu yang duduk disebelah. Kata ibu itu, dia mau nanya kok ada biaya nggak biasa yang harus dibayar. Walah, kok nasibnya sama :D.

Setelah tiba giliranku, kusodorkan cetakan detail tagihan ke CSnya. Setelah ngomong kesana kemari, akhirnya CSnya bilang kalau SEMUA PELANGGAN TELPON RUMAH TELKOM SECARA OTOMATIS DIIKUTKAN KE PAKET TAGIHAN TETAP yang nggak hemat. Wah, parah dong, kok semua? dan tanpa konfirmasi?.

Well, daripada panjang lebar nggak karuan, akhirnya kutanyakan gimana nasib kelebihan tagihan yang ada. Setelah meminta KTPku, kemudian CSnya nulis sesuatu di lembar Surat Pengaduan. Setelah menyerahkan Surat tersebut untuk ditandatangani, CSnya bilang kalau kelebihan tagihan akan dipotongkan ke tagihan bulan berikutnya.

Jadi waspada untuk pelanggan telpon rumah telkom. Segera cek detail tagihan disini. Kalau ada yang mencurigakan segera tanyakan ke 147 atau ke Plasa Telkom terdekat.

Tags: pengaduan telepon rumahsurat pengaduan konsumensurat pengaduannomor pelanggan telkomtagihan telkomperampokan TELKOM 2011
Comments (9) Trackbacks (0)
  1. kalo cara begini Dicari HP sebesar pesawat telpon rumah untuk MANULA, sebagai pengganti TELKOM

  2. @irit semesta:
    mereka udah bingung harus cari sumber penghasilan dari mana lagi….

  3. 6 bln ini saya daftar pasang spedy paket 100.000 tidak dengan pasang telpon rumah……………nyatanya dalam praktik pembayaran saya diwajibkan untuk membayar Abonemen telpon rmh,sy laporankan ke Telkom Malang saya diharuskan membawa form yg utk pelanggan……….padahal saya (istri) tidak pernah dikasih form tersebut………………..saya tanya Telkom Dampit katanya saya harus ke Kepanjen…………………..terus yg benar gmn ???

  4. @Ervan:
    berarti selama ini yg digembargemborkan tagihan cukup tagihan speedy tanpa tagihan abonemen telepon cuman omong kosong ya….ckckckck…

  5. @kayak nya telpon rumah uda ngak beres untuk tagihan masak percakapan cuma Rp 2500
    abonemen Rp 32600 tapi ada tagihan ngak jelas Rp 39900.jadi total tagihan tiap bulan 82500..
    kalo seperti ini mendingan d putus aja…

  6. Apa gak ada inovasi yang lebih baik ..praktis dan hemat…bukanya semakin canggih teknologi seharusnya besar biaya pelayanan konsumen tidak terlalu besar

  7. Bener tuh aq jg pernah ngalamin nasib yg sama baru setelah diurus ke telkom plaza tagihan bln berikutnya baru bs normal, tp anehnya sekarang tagihan speedy msh muncul padahal sudah sy berhentikan sejak Pebruari, surat penutupan speedy ada sy simpan. Enggak profesional banget dech pokoke wong dirumah sy pesawat telpon sm modemnya udah sy buang ke tong sampah sejak maret koq mulai bulan oktober tagihan muncul lagi kuampret………..

  8. Kalo pesaing telepon tambah banyak dan perang tarif, harusnya telkom melakukan inovasi yang mampu menarik balik para pelanggannya. Kalo main data2 nggak jelas kita malah tambah ngga percaya sama produk pemerintah yang selalu terkait dengan pungli.Bener deh mereka udah bingung cari pemasukan so repot juga kalo pelanggannya dijadiin sapi perah. kantor saya dapet tagihan 2 juta u internet padahal katanya unlimited 650 setelah dicek mereka bilang itu hanya waktu promosi. Kenapa ya instansi sering kayak gini.

  9. Sepertinya telokom belum bisa belajar dari ketatnya persaingan, malahan sibuk nyari-nyari prospek agar bisa ada pemasukan dengan jalan-jalan yang tidak baik


Leave a comment

No trackbacks yet.